fbpx

Panduan Utama Untuk Audio Bitrate & Format Audio

by Arena Streaming

Sejak pertama kali manusia dapat merekam suara, kami ingin membagikan rekaman itu kepada dunia. Dengan ledakan teknologi modern, kita sekarang selalu dikelilingi oleh suara. Dari ponsel kami ke TV hingga musik yang kami mainkan.

Tapi seberapa banyak Anda benar-benar tahu tentang suara yang Anda dengar? Dalam panduan ini, kami membahas cara kerja suara di zaman modern dan memberi Anda pandangan pasti tentang bagaimana Anda bisa lebih menikmati suara.

Apa Itu Kecepatan Bit Audio?

Kecepatan bit audio menentukan jumlah data yang disimpan dalam file suara yang Anda dengarkan. Setiap file audio memiliki “bitrate” yang terkait dengannya. Setiap detik dari rekaman audio berisi sejumlah data atau bit. Untuk file suara, ini dihitung dengan jumlah kilobit data per detik. Misalnya, file 128 kbps (kilobit per detik) akan menyimpan 128 kilobit untuk setiap detik audio.

Semakin banyak kilobyte yang disimpan per detik semakin tinggi kualitas suara file tersebut. Untuk pendengar rata-rata, kualitas akan ditentukan oleh kekuatan dan kedalaman frekuensi rendah. Ini juga akan ditentukan oleh kerenyahan dan kejelasan frekuensi tinggi. Lebih banyak kilobit sama dengan lebih banyak data yang disimpan di seluruh rentang frekuensi penuh.

Sekarang mari kita lihat beberapa file umum yang mungkin Anda temui dan selami detail bitrate audio masing-masing.

Kecepatan Bit Audio CD

CD memiliki bitrate 1.411 kbps pada 16 bit. Ini pertama kali didirikan oleh Philips dan Sony pada tahun 1980. Setelah beberapa diskusi rinci, ini diadopsi sebagai standar pada tahun 1987. Dari sana CD dengan cepat menggantikan kaset kompak sebagai standar untuk penjualan dan distribusi rekaman audio. Tapi, dominasi CD telah menurun. Tren umum telah bergerak ke arah metode distribusi musik berbasis internet.

Tumpukan CD pada latar belakang gelap.

Dulu kekuatan dominan dalam CD distribusi musik sekarang menurun.

Kecepatan Bit Audio WAV

File WAV dikembangkan oleh Microsoft dan IBM. Apple juga mengembangkan versi mereka sendiri, file AIFF, menggunakan teknologi yang sama. Kedua format file menawarkan file audio berkualitas tinggi yang tidak terkompresi.

File WAV berkualitas tinggi memiliki bitrate audio yang persis sama dengan CD pada 1.411 kbps pada 16 bit. Tapi itu bukan akhir dari cerita untuk file WAV. Ada variasi. Bitrate yang sebenarnya ditentukan oleh formula tertentu yang mengalikan sampling rate dengan kedalaman bit dan jumlah saluran.

Kecepatan Bit Audio MP3

Bitrate MP3 kualitas tertinggi adalah 320 kbps pada 16 bit. Anda dapat menyandikan MP3 serendah 96 kbps. MP3 menggunakan codec kompresi yang menghilangkan frekuensi sambil mencoba mempertahankan sebanyak mungkin rekaman asli. Ini memang menghasilkan pengurangan kualitas suara tetapi juga pengurangan besar dalam ukuran file.

MP3 menjadi sangat populer di masa-masa awal internet karena ukuran filenya yang rendah. Itu membuat mereka lebih mudah untuk berbagi di koneksi internet yang lambat. Mereka masih banyak digunakan oleh layanan streaming dan platform musik digital.

24 Bit VS 16 Bit

Anda mungkin telah memperhatikan pola di atas saat menutupi bitrate. Semua sumber yang disebutkan berada di 16 bit. Tapi ada file audio yang berada di 24 Bit. Ada banyak perdebatan tentang apakah perbedaan antara keduanya benar-benar penting.

Untuk memahami pertarungan antara 24 Bit dan 16 Bit kita perlu membahas bagaimana fungsi suara dan yang lebih penting bagaimana kita mendengar suara itu. Bitrate audio biasanya merupakan cara utama untuk menentukan kualitas suara file, tetapi ada lebih dari sekadar memenuhi mata…..atau harus saya katakan telinga.

Bitrate ditentukan oleh sampling rate dan kedalaman bit. Sampling rate adalah banyaknya sampel yang diambil dalam satu detik. Misalnya, CD memiliki laju sampling 44.1kHz. Ini semua berasal dari dasar yang ditetapkan dalam teorema Nyquist-Shannon . Teorema ini menentukan bahwa jika Anda menggandakan frekuensi maksimum sumber, Anda dapat menangkap sampel secara akurat.

Jangkauan pendengaran manusia mencapai sekitar 20kHz. Dengan menggandakannya, Anda dapat mengasumsikan bahwa tidak ada yang relevan yang hilang saat merekam/mereproduksi suara aslinya. Tidak ada yang akan Anda dengar secara realistis. 

Meme Drake tentang kualitas audio.

Ini tidak menghentikan orang untuk merekam pada tingkat pengambilan sampel yang lebih tinggi. Audio resolusi tinggi dapat direkam dengan kecepatan dua kali lipat CD standar atau bahkan setinggi 192kHz. Pertanyaan sering muncul jika ini diperlukan. Ada beberapa contoh di mana tingkat pengambilan sampel yang lebih tinggi memang membantu meningkatkan pengalaman mendengarkan.

Konverter analog ke digital memiliki filter lolos rendah bawaan. Filter ini memproses frekuensi yang tidak berada dalam batas sampling. Misalnya, jika laju pengambilan sampel adalah 44.1kHz, apa pun di bawah setengah yang akan dirender secara akurat. Apa pun di atas yang akan memperkenalkan sampel palsu yang merupakan tempat filter low-pass masuk untuk memprosesnya.

Dengan meningkatkan laju pengambilan sampel, Anda memindahkan filter lolos-rendah lebih tinggi ke dalam rentang frekuensi. Ini memindahkannya lebih jauh dari jangkauan pendengaran kami sehingga menghasilkan audio yang terdengar lebih bersih.

Komponen kedua adalah kedalaman bit. Kedalaman bit adalah jumlah bit yang tersedia untuk menangkap suara. Untuk setiap bit ekstra di luar yang pertama, akurasi dan jumlah bit menjadi dua kali lipat. Setiap bit adalah sepotong suara yang Anda dengar. Semakin banyak bit yang tersedia, semakin besar pilihan informasi yang dapat disimpan.

Hasil akhirnya adalah akurasi yang lebih besar dalam mendengar detail halus yang mungkin hilang pada kedalaman bit yang lebih rendah. Dengan audio 16-bit, ada 65.536 kemungkinan level yang dapat ditangkap. Audio 24-bit memiliki kapasitas 16.777.216 level yang memungkinkan.

Untuk membantu memvisualisasikan perbedaan, bayangkan jika Anda sedang menonton film dan Anda hanya melihat setiap 10 detik dari gambar tersebut. Anda masih bisa mendapatkan ide tentang apa yang sedang terjadi tetapi Anda akan kehilangan perubahan halus dalam pergerakan aktor di layar.

Jika Anda kemudian harus menonton setiap 3 detik Anda akan memiliki rasa yang lebih besar dari gerakan mereka. Kedalaman bit bekerja dengan cara yang sama sehingga detail yang lebih halus dapat ditangkap. 

Berapa Bitrate Audio Terbaik?

Ketika datang ke ukuran bitrate audio itu penting. Semakin banyak kilobit per detik, semakin baik kualitas suaranya. Untuk mendengarkan paling umum 320kbps sangat ideal. Tentu saja, audio berkualitas CD yang membentang hingga 1.411kbps akan terdengar lebih baik.

Untuk menentukan bitrate audio terbaik, Anda juga perlu menilai kebutuhan Anda. Jika ruang penyimpanan menjadi perhatian, file bitrate tinggi akan dengan cepat memakan ruang yang tersedia. Misalnya, file MP3 pada 128kbps akan memakan sekitar 1mb ruang per menit audio. File MP3 320kbps akan memakan ruang sekitar 2,4 MB per menit. Sementara audio CD yang tidak terkompresi akan memakan waktu sekitar 10.6mb per menit.

Jika Anda memiliki ruang, pilih bitrate kualitas tertinggi. Anda selalu dapat mengonversi ke ukuran file yang lebih kecil tetapi tidak ada cara untuk mengonversi kembali ke kualitas yang lebih tinggi.

Ada situasi di mana bitrate yang lebih tinggi tidak ideal. Layanan streaming seperti Spotify harus dapat mengirimkan data secara efisien tanpa jeda atau penundaan. Akibatnya, banyak layanan streaming memiliki kualitas audio bitrate yang lebih rendah. Audio YouTube mengalirkan file AAC pada 126kbps. Meskipun sempurna untuk pengiriman cepat, itu tidak bagus untuk kualitas audio.

Jadi, meskipun tidak ada jawaban pasti dengan hard drive besar saat ini, Anda harus bertujuan untuk mendapatkan file pada bitrate setinggi mungkin. 

Perbandingan Kecepatan Bit Audio

Bitrate audio yang lebih rendah mencapai ukuran file yang lebih kecil dengan mengompresi file sumber. Di bawah ini Anda akan menemukan tabel yang mencakup perbedaan ukuran file di berbagai bitrate.

Grafik yang menunjukkan ukuran file selama 60 detik audio untuk berbagai format file audio.

Bitrate audio berkualitas lebih tinggi menghasilkan ukuran file yang jauh lebih tinggi.

Sayangnya, kompresi ini juga mengakibatkan penurunan kualitas. Gambar di bawah menyoroti titik potong frekuensi audio untuk MP3 320kbps dibandingkan dengan file 128kps.

Analisis spek dari file MP3 128kbps dibandingkan dengan file MP3 320kbps.

Semakin rendah bitrate MP3 semakin banyak data yang dihapus dari sumbernya.

Tes Kecepatan Bit Audio

Semua grafik dan gambar bentuk gelombang ini tidak sebanding dengan aslinya. Pada akhirnya, hakim kualitas yang sebenarnya adalah telinga kita sendiri. Kualitas juga dipengaruhi oleh suara yang Anda dengarkan. Speaker DJ anggaran juga akan menghasilkan audio berkualitas buruk bahkan dengan bitrate terbaik. Investasikan pada speaker DJ berkualitas jika Anda menginginkan hasil terbaik.

Bahkan sepasang monitor studio berkualitas tinggi dapat membuat perbedaan besar dalam hal persepsi dan pemahaman Anda tentang kualitas audio. Di bawah ini Anda akan menemukan 3 contoh file audio dengan bitrate yang berbeda. Dengarkan sendiri dan lihat apakah Anda dapat mendengar perbedaannya.

File WAV Kualitas CD – 1.411 kbps

File MP3 Berkualitas Tinggi – 320 kbps

File MP3 Kualitas Rendah – 128 kbps

File MP3 Kualitas Sangat Rendah – 32 kbps

Apa Itu Audio Resolusi Tinggi?

Seiring dengan peningkatan teknologi, potensi untuk menghadirkan audio berkualitas lebih baik juga meningkat. Bahkan layanan streaming seperti Spotify yang mengandalkan bitrate yang lebih kecil kini menawarkan kualitas audio yang lebih tinggi . Istilah resolusi tinggi atau audio HD sering dilontarkan, tetapi apa sebenarnya yang ditawarkannya?

Audio HD biasanya dikaitkan dengan audio apa pun yang kualitasnya lebih baik daripada CD. Ini sedekat dengan file sumber asli atau apa yang direkam oleh musisi di studio.

File-file ini tidak baru seperti yang Anda bayangkan. Faktanya, audio HD telah ada sejak tahun 1995 tetapi tidak dapat menemukan pijakan di pasar pada saat itu. Dengan pertumbuhan TV 4K dan 8K, hanya masalah waktu sebelum kami ingin kualitas audio sesuai dengan kualitas video. Kecepatan internet yang lebih tinggi juga memudahkan untuk dapat melakukan streaming file besar ini.

File audio lossless ini memiliki laju pengambilan sampel yang lebih tinggi dan kedalaman bit yang lebih besar. Tingkat pengambilan sampel yang lebih tinggi menghasilkan lebih sedikit sampel palsu yang masuk ke dalam jangkauan pendengaran rata-rata orang. Kedalaman bit memungkinkan untuk menangkap nuansa yang lebih besar. Hasil akhirnya adalah suara yang lebih bersih.

Pertanyaannya tetap apakah kita benar-benar dapat mendengar perbedaannya. Studi uji buta telah menunjukkan bahwa bagi kebanyakan orang mereka tidak dapat membedakannya jika dibandingkan dengan kualitas audio CD.

Tidak perlu terburu-buru untuk mendapatkan file audio HD karena Anda mungkin tidak akan melihat perbedaannya. Tetapi mengetahui bahwa audio yang Anda dengarkan sedekat mungkin dengan rekaman aslinya memang menawarkan rasa aman.

Format Audio

Ada berbagai macam format audio yang umum digunakan saat ini. Tapi semua format audio jatuh ke dalam dua kategori utama. Format audio terkompresi dan format audio terkompresi.

Format Audio Tidak Terkompresi

Format audio terkompresi menangkap rekaman asli tanpa modifikasi lebih lanjut. Mereka mengambil gelombang suara dan mengubahnya menjadi format digital.

Format ini memang menawarkan kualitas maksimum tetapi menghasilkan ukuran file yang jauh lebih besar. Ini dapat membuat beberapa dari mereka tidak cocok untuk streaming pada koneksi internet yang lebih lambat. Berikut adalah beberapa format audio terkompresi yang paling umum digunakan.

PCM

PCM atau Pulse-Code Modulation adalah format menyeluruh untuk audio yang tidak terkompresi. Semua rekaman memulai kehidupannya sebagai gelombang suara dalam pengaturan analog. PCM mengubah informasi ini menjadi format digital dengan mengambil sampel rekaman itu.

Sampling rate dan bit depth digunakan untuk sampel rekaman. Sampling rate menentukan berapa banyak sampel yang diambil per detik. Kedalaman bit mengacu pada jumlah bit yang dialokasikan untuk setiap sampel.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang kecepatan pengambilan sampel dan kedalaman bit di bagian 24-bit VS 16-bit kami di atas. Format file ini adalah format utama untuk file audio yang terletak di CD dan DVD.

Info-grafik yang menunjukkan data CD dan hubungannya dengan format file WAV dan AIFF.

File WAV dan AIFF adalah wadah untuk data PCM.

WAV

Banyak dari Anda mungkin akrab dengan format terkompresi populer ini. Dikembangkan oleh IBM dan Microsoft, ini pada dasarnya hanyalah cara bagi PC untuk membaca data PCM. Sementara WAV terutama digunakan untuk audio berkualitas tinggi menurut definisi, file WAV masih dapat berisi bitrate audio berkualitas lebih rendah. Itu semua tergantung pada sumber aslinya.

AIFF

Sama seperti file WAV, file AIFF adalah cara lain bagi perangkat elektronik untuk membaca data PCM. Dalam hal ini, itu dikembangkan oleh Apple untuk digunakan pada sistem mereka. Demikian juga, mereka juga dapat berisi bitrate audio berkualitas lebih rendah.

Format Audio Terkompresi

Ada dua subkategori utama format audio terkompresi. Format audio lossless dan format audio lossy. Masing-masing menawarkan beberapa manfaat tergantung pada aplikasi yang dimaksudkan.

Format Audio Tanpa Rugi

Format audio lossless menyimpan semua data rekaman asli dan memampatkan data tersebut untuk mengurangi ukuran file. Berikut adalah beberapa format audio lossless yang paling umum.

FLAC

Mereka mengatakan hal terbaik dalam hidup adalah gratis. FLAC atau Free Lossless Audio Codec adalah metode kompresi sumber terbuka untuk file audio. Rekaman asli tidak tersentuh namun ukuran file berkurang hingga 60% dibandingkan dengan file mentah asli.

Tanpa batasan lisensi, ini semakin populer sebagai cara utama untuk menawarkan audio lossless terkompresi. FLAC juga menawarkan metadata tambahan untuk disimpan seperti sampul Album yang tidak didukung oleh file WAV.

Ini juga merupakan file yang paling sering dikaitkan dengan komunitas audiophile. Pasangkan file-file ini dengan salah satu headphone semi terbuka terbaik dan Anda memiliki pengalaman mendengarkan yang tiada duanya.

ALAC

Apple juga melemparkan topinya ke dalam ruang format audio terkompresi dengan format file ALAC-nya sendiri. Menawarkan kompresi serupa tetapi tidak sehebat FLAC masih banyak digunakan sampai sekarang. Ini karena sistem iOS dan Apple tidak mendukung file FLAC. Meskipun ini mungkin terdengar membatasi, Anda dapat mengonversi antara dua format dengan alat gratis yang tersedia secara online.

WMA Tanpa Rugi

Microsoft juga memiliki format lossless sendiri tetapi bukan open source. WMA (Windows Media Audio) lossless menggunakan metode kompresi yang berbeda. Metode ini memungkinkan file tidak terkompresi kembali ke keadaan semula tanpa penurunan kualitas atau kehilangan data.

Ini juga dapat mendukung audio 24-bit resolusi tinggi. Meskipun format lossless ini dirancang untuk aplikasi pengarsipan, format ini didukung oleh berbagai perangkat konsumen.

Format Audio Rugi

Format lossy bertujuan untuk mengurangi ukuran file file audio sebanyak mungkin. Untuk mencapai hal ini, data dikonsolidasikan dan beberapa data dibuang. Tergantung pada tingkat kompresi, hal ini dapat mengakibatkan penurunan kualitas yang nyata. Berikut adalah beberapa format audio lossy yang paling umum.

MP3

Format lossy yang paling terkenal adalah MP3. Format yang merevolusi industri musik dan cara kita mendengarkan musik.

MP3 (MPEG-1 Audio Layer 3) secara agresif mengurangi ukuran file dengan memotong data yang dianggap tidak perlu. Apa pun di luar jangkauan pendengaran manusia normal dibuang.

Selain itu, ini menurunkan kualitas frekuensi yang sulit didengar dan kemudian mengkonsolidasikan sebanyak mungkin data yang tersisa. 

Menawarkan fleksibilitas untuk mengompresi pada berbagai bitrate menjadikannya pilihan yang baik di awal booming internet. Ukuran file yang lebih kecil juga memungkinkan file ditransfer dengan cepat melalui internet. Hal ini menyebabkan lonjakan besar dalam pembajakan musik. 

Ini masih salah satu format file audio yang paling banyak didukung. Tetapi dengan peningkatan kecepatan internet dan kapasitas hard drive, popularitasnya menurun. Streaming dan mengunduh file berkualitas lebih tinggi sekarang menjadi alternatif yang layak.

Foto MP# Player dengan latar belakang putih.

Pemutar MP3 portabel membantu mendorong popularitas format file MP3.

Ogg Vorbis

Ogg Vorbis adalah format kompresi sumber terbuka. Tidak seperti FLAC dan ALAC, ini tidak banyak digunakan. Format ini sebenarnya terdiri dari dua komponen. Sisi Vorbis sebenarnya adalah komponen kompresi sedangkan sisi Ogg adalah wadah untuk menampung data tersebut. Meskipun metode kompresi yang efektif belum diadopsi atau didukung oleh banyak perangkat seperti pesaingnya. Tetapi, jika Anda mencari sesuatu yang open-source, itu adalah pilihan terbaik Anda.

AAC

AAC (Advanced Audio Coding) mungkin tidak seterkenal MP3 tetapi memainkan peran besar dalam kehidupan modern kita. Dirancang sebagai alternatif yang lebih baik untuk MP3 itu mencapai kualitas suara yang lebih baik dibandingkan dengan MP3 pada bitrate yang sama. Ini mencapai ini dengan menawarkan tingkat pengambilan sampel yang lebih besar (8 hingga 96 kHz) dibandingkan dengan MP3 (16 hingga 48 kHz). Itu juga dapat menangani hingga 48 saluran dibandingkan dengan 2 untuk MP3. Akibatnya, ini banyak digunakan oleh Youtube, Nintendo dan Apple untuk beberapa nama.

Bagaimana Cara Kerja Kompresi Audio?

Dengan adopsi luas format audio terkompresi, ada baiknya melihat apa yang sebenarnya dilakukan metode kompresi ini.

Kompresi audio memiliki satu tujuan utama, untuk mengurangi ukuran file dari materi sumber. Ini seperti bagaimana file gambar dikompres menjadi file .gif dan .jpeg untuk memperkecil ukuran file. Ini membuat file lebih cepat diunduh.

Ini sangat penting di masa-masa awal internet. Kecepatannya serendah 56K yang berarti file audio berkualitas CD akan membutuhkan waktu berjam-jam untuk diunduh.

Semua format audio terkompresi memanfaatkan keterbatasan pendengaran manusia untuk membantu menentukan cara mengompresi file. Jenis algoritma kompresi ini disebut pembentukan noise perseptual .

Ia menggunakan penemuan dalam Psikoakustik (studi tentang pendengaran manusia) untuk membuat perubahan pada materi sumber. Hal ini juga bertujuan untuk meminimalkan dampak terhadap apa yang dirasakan oleh pendengar. Hasil akhirnya mendekati kualitas audio CD tanpa ukuran file yang besar.

Contoh visual kompresi menggunakan gambar

Seperti halnya kompresi gambar, kompresi audio bertujuan untuk menyimpan data sebanyak mungkin dalam ukuran file yang lebih kecil.

Ada beberapa elemen utama yang membentuk dasar-dasar algoritma kompresi audio. Yang pertama berlaku untuk ambang batas audisi minimum telinga manusia. Telinga kita paling sensitif terhadap frekuensi di kisaran 1-5 kHz. Semakin jauh Anda menyimpang di luar rentang ini, semakin tidak sensitif kita terhadap suara.

Sementara kebanyakan orang dapat mendengar hingga sekitar 20 kHz, ini hanya dapat dilihat dari jarak jauh. Pemotongan kasar sekitar 16 kHz. Kompresi audio menggunakan informasi ini untuk menghilangkan konten yang dianggap berada di luar jangkauan pendengaran manusia.

Langkah kedua melibatkan Masking Temporal. Ini memanfaatkan sifat lain dari pendengaran manusia untuk menghapus lebih banyak data dari materi sumber. Mungkin ada banyak suara yang diputar secara bersamaan, atau sangat dekat satu sama lain.

Dalam situasi ini, kita secara alami akan mendengar suara yang lebih keras dan sering mengabaikan suara yang lebih lembut. Semakin besar perbedaan antara tingkat volume semakin banyak hal ini terjadi. Kompresi audio menggunakan ini untuk menemukan bagian data suara yang lebih lembut yang terletak di dekat suara yang lebih keras. Kemudian menghilangkan suara yang lebih lembut karena kemungkinan telinga manusia tidak akan melihatnya.

Langkah selanjutnya adalah bentuk lain dari masking yang dikenal sebagai Simultaneous Masking. Cara kita mendengar suara dibagi menjadi pita kritis yang berbeda. Setiap band terdiri dari rentang frekuensi tertentu. Jika kebetulan ada suara keras dalam salah satu rentang itu, itu bisa menyebar ke frekuensi lain. Ini akan membuat suara lembut di frekuensi tersebut jauh lebih tidak jelas. Sekali lagi algoritma kompresi audio bertujuan untuk mengidentifikasi bagian-bagian ini dan menghilangkan data tersebut.

Langkah-langkah ini memungkinkan ukuran file dikurangi hingga 10 kali tetapi ada kekurangannya. Semakin rendah bitrate file, semakin agresif algoritme dalam mencoba menemukan komponen untuk dihapus. Hal ini dapat mengakibatkan hilangnya kualitas audio, terutama di antara bitrate yang lebih rendah seperti 128kbps dan di bawahnya. Sayangnya, banyak layanan streaming memberikan audio pada level ini yang setara dengan apa yang akan Anda dengar di radio.

Hasil akhirnya dapat menyebabkan beberapa masalah umum dan perubahan yang tidak dimaksudkan oleh seniman yang menciptakan musik. Yang paling menonjol adalah kurangnya definisi dan keuletan dalam frekuensi yang lebih rendah di mana bass cenderung hidup. Kejelasan dan definisi juga bisa hilang pada frekuensi lain. Misalnya, hi-hat yang dimaksudkan untuk memainkan peran penting mungkin terdengar datar dan tertinggal di belakang komponen lagu lainnya seperti vokal.

Tidak dapat disangkal bahwa kompresi audio adalah bukti kecerdikan manusia. Ini membantu membuka jalan bagi internet untuk menangani audio dengan cara yang andal dan efisien. Tetapi juga, tidak dapat disangkal bahwa ada masalah dengan hasil akhirnya, terutama pada tingkat bitrate yang lebih rendah.

Apa Format Audio Terbaik?

Meskipun ada manfaat untuk semua format audio, FLAC adalah salah satu format audio terbaik yang tersedia saat ini. Ini menawarkan audio berkualitas tinggi tanpa beban ukuran file yang besar. Ditambah dengan popularitasnya sebagai format open source menjadikannya sebagai pilihan terbaik saat ini.

Setelah mengatakan bahwa ada argumen untuk format lossy seperti MP3 dan AAC. Dalam lingkungan di mana kecepatan transfer data penting, mereka mengungguli format audio lossless.

Untuk audiophiles, Anda tidak dapat melewati format audio Hi-Resolution seperti WAV dan AIFF, meskipun masih bisa diperdebatkan jika Anda bahkan dapat mendengar perbedaannya.

Seperti yang Anda lihat, semuanya bermuara pada aplikasi dan rasa. Butuh kualitas streaming yang masuk akal dengan ukuran file kecil… tetap gunakan MP3 dan AAC. Ingin representasi terdekat yang paling murni dari bahan asli…..tetap pada WAV atau AIFF. Tetapi, jika Anda menginginkan perkawinan antara kualitas dan ukuran yang bagus, pergilah dengan FLAC.

Perbandingan Format Audio

Dengan begitu banyak format file yang tersedia, sulit untuk membandingkannya. Di bawah ini adalah ringkasan singkat dari format file audio paling populer dan fitur yang mereka tawarkan.

Tabel membandingkan berbagai format file.

Ada banyak variasi dan pilihan antara format file audio.

MP3 Mati

MP3 telah berjalan seiring dengan persepsi kita tentang format file audio. Sulit membayangkan mereka berjalan seperti kaset kompak . Tapi masa depan itu lebih dekat dari yang Anda kira.

Kecepatan internet terus meningkat dengan pesat. AS sendiri mengalami peningkatan 37% dalam kecepatan internet dari November 2017 hingga Desember 2018. Peningkatan akses ke kecepatan yang lebih cepat mengurangi kebutuhan akan format audio terkompresi dibandingkan dengan tahun 90-an di mana MP3 mendominasi.

Selain itu, konsumen menjadi lebih sadar akan peningkatan kualitas dengan adopsi video HD dan sekarang video 4 dan 8K. Keinginan akan kualitas itu juga ditransfer ke kualitas audio.

Format lossy masih berperan di negara berkembang dengan internet yang lebih lambat. Format ini juga sangat efektif dalam memberikan audio di mana kualitas tidak menjadi perhatian terbesar.

Akibatnya, mereka masih menjadi pilihan populer untuk layanan streaming yang ingin mengirimkan konten dengan cepat. Mereka juga merupakan pilihan populer untuk podcast berbasis pidato di mana tuntutan frekuensi tidak begitu diucapkan.

Tapi itu hanya masalah waktu sebelum format audio MP3 akan menjadi peninggalan masa lalu. Mari kita lihat bagaimana MP3 menumpuk ke format populer lainnya untuk melihat apakah format ini masih memiliki sesuatu untuk ditawarkan.

CD VS MP3

Audio kualitas CD adalah standar yang paling diterima secara luas untuk audio berkualitas tinggi. File WAV dan AIFF menawarkan kualitas suara yang sangat baik. Sementara MP3 320kbps memberikan audio berkualitas baik, itu akan selalu kalah dengan audio berkualitas CD. Di mana MP3 bersinar dalam ukuran file. MP3 dapat mengurangi ukuran file file audio CD hingga 10 kali jika menggunakan kompresi 128kbps.

FLAC VS MP3

FLAC menawarkan kompresi tanpa kehilangan kualitas MP3. Dengan file FLAC Anda mempertahankan kualitas tetapi mengurangi ukuran file audio CD hingga 50%. Membiarkan audio asli tetap utuh meninggalkan MP3 sebagai pilihan yang buruk jika ruang hard drive atau kecepatan streaming tidak menjadi masalah.

AAC VS MP3

Jika Anda menginginkan audio berkualitas tinggi tetapi tetap ingin memperkecil ukuran file, AAC adalah pilihan yang lebih baik daripada MP3. Penerus MP3 yang lebih maju mengkodekan frekuensi di luar batas MP3 20 kHz. Sementara format kompresi yang lebih baik, itu tidak diadopsi secara luas seperti MP3. Akibatnya, tidak banyak perangkat media yang mendukung AAC. Jika kompatibilitas menjadi perhatian utama, MP3 mungkin masih menjadi pilihan yang lebih baik.

Ini Hanya Permulaan

Begitu banyak yang telah berubah selama dua dekade terakhir dalam hal format audio. Sementara laju perubahan telah melambat, pabrikan terus mendorong batas untuk meyakinkan kami bahwa kami membutuhkan hal terbaik berikutnya.

Ada penghalang alami untuk pendengaran manusia sehingga perkembangan di masa depan harus bersandar pada sudut lain untuk menarik konsumen. Saya ingin berpikir bahwa kami telah mencapai puncak format audio tetapi akan naif untuk tidak membayangkan perubahan lebih lanjut. Seiring dengan perkembangan cara kita mengonsumsi media, format audio juga akan berkembang.

di translate dan ambil dari source : https://homedjstudio.com/audio-bitrates-formats

Leave a Comment

ArenaStreaming sebagai platform layanan radio streaming di dukung oleh team expert di bidang broadcasting dan teknology terkini. Anda cukup konsentrasi di bisnis utama Anda, untuk urusan hosting server streaming serahkan pada Team Expert kami. Dengan dukungan team Expert dari kami, menjadikan hari hari Anda lebih baik, tidur bisa nyenyak dan ngopi tanpa tersedak, karena server kami selalu running 7×24 Jam Non Stop!.

©2022 ArenaStreaming, A Technology Stream Company – All Right Reserved.

WP Radio
WP Radio
OFFLINE LIVE