Adaptive Streaming

Pertanyaan yang sering di tanyakan, Om apa sih maksudnya “Adaptive Streaming” ?. Pertanyaan ini sering mengarah pada jawaban dengan istilah teknis seperti “HLS”, “MPEG-DASH”, “segmen” dan “codec”.

Adaptive streaming (juga dikenal sebagai streaming bitrate adaptif) adalah teknologi yang dirancang untuk mengirimkan video ke pengguna dengan cara yang seefisien mungkin dan dengan kualitas yang dapat digunakan disesuikan dengan perangkat untuk setiap pengguna tertentu.

Sebelum kita membahas detail mengenai Adaptive Streaming, kita mulai dengan apa yang di maksud dengan Progressive Video Streaming.

Apa itu Progressive Video Streaming ?

Progressive Video Streaming adalah satu file video yang di stream melalui internet. biasanya file video ini berupa file dengan exte .mp4, namun juga bisa dengan ext yang lain. Progressive Video dapat di tonton melalui layar yang berbeda, namun file audio nya sama. Biar lebih jelasnya bisa di lihat pada gambar berikut :

What is progressive streaming

Pada gambar di atas, menunjukkan perjalan progressive video dari server streaming ke pengunjung.

Keuntungan utama dari diagram ini adalah bahwa file videonya sama, terlepas dari perangkat mana file itu diputar. Dalam diagram, contoh file video adalah 1280 piksel x 720 piksel. dan file yang sama itu hanya akan dikecilkan atau di perbesar agar sesuai dengan berbagai ukuran layar yang diputar.

Problem yang terjadi dengan Progressive Streaming

Ada dua masalah langsung yang akan Anda temukan jika Anda menggunakan streaming progresif. Yang pertama adalah kualitas. Jelas video yang hanya 1280 x 720 tidak akan pernah diputar pada tingkat kualitas yang benar pada layar yaitu 1920 x 1080px. Ini akan direntangkan dan Anda akan melihat pixelation.

Yang kedua adalah buffering. (Buffering adalah apa yang kita sebut ketika video dijeda.) Jika pengguna memiliki koneksi internet berkualitas buruk, dan tidak dapat mengunduh streaming video dengan cukup cepat, maka video perlu ditunda, tunggu lebih banyak data, dan kemudian mulai lagi.

Ini membuat kita kadang frustasi, sedang asik-asiknya nonton tiba tiba video berhenti karena proses buffering. Situasi ini sangat umum, terutama pada perangkat seluler, di mana koneksi dapat sangat bervariasi tergantung pada lokasi pengguna.

Adaptive Streaming Mengatasi masalah yang terjadi di Progressive Streaming.

Di sini kita mulai menjawab pertanyaan “Apa itu streaming adaptif”, dan kami akan mendekatinya dengan menjelaskan bagaimana hal itu memecahkan masing-masing dari dua masalah utama, yaitu; kualitas dan buffering.

Streaming adaptif memungkinkan penyedia video untuk membuat video yang berbeda untuk masing-masing ukuran layar (atau perangkat) yang ingin ia targetkan. Diagram di bawah ini sangat sederhana menunjukkan cara kerjanya. Seperti yang Anda lihat, kami dapat melakukan streaming file video tertentu agar sesuai dengan ukuran layar tertentu, memastikan bahwa pemirsa selalu menerima video yang akan terlihat bagus.

Adaptive streaming solves the quality problem

Masalah kedua adalah buffering. Buffering terjadi ketika pengguna tidak dapat mengunduh file video dengan cukup cepat untuk membuat video diputar. Sebagian besar video diputar pada 24 frame per detik, sehingga koneksi internet perlu mengunduh setidaknya 24 frame setiap detik untuk menghindari buffering. Streaming adaptif dapat mengatasi situasi ini dengan “menyesuaikan” dengan kecepatan koneksi internet pengguna.

Untuk menjelaskan bahwa dalam istilah yang sangat sederhana, video kecil dapat diunduh lebih cepat daripada video besar, jadi jika pengguna memiliki koneksi internet yang lambat, dan aliran video adaptif akan beralih ke ukuran file video yang lebih kecil untuk menjaga pemutaran video.

How adaptive streaming avoids buffering

Perhatikan pada diagram di atas bahwa prioritas bagi pengguna adalah untuk menghindari buffering, daripada menjaga kualitas. Seorang pengguna akan lebih senang menonton video berkualitas rendah beberapa menit jika kecepatan internetnya melambat karena suatu alasan, daripada duduk dan menonton ikon pemintalan hingga alirannya naik.

Istilah “bitrate” sering digunakan untuk menggambarkan kecepatan koneksi internet, yang mengapa streaming adaptif juga disebut streaming bitrate adaptif. Koneksi internet yang cepat memiliki bitrate lebih tinggi daripada koneksi internet yang lambat. Bitrate secara literal adalah laju bit perjalanan data ke mesin pengguna.

Kekuatan sebenarnya dari streaming bitrate adaptif adalah ia “beradaptasi”

Konsep selanjutnya yang harus dipahami adalah “adaptasi”. Pengaturan ini, dan keputusan tentang video mana yang terbaik untuk setiap pengguna tertentu dapat diubah dari detik ke detik. Ini berarti bahwa ketika koneksi internet pengguna berubah, aliran adaptif akan beralih antara kualitas video. Bagaimana keajaiban ini terjadi? Ini dicapai dengan penggunaan segmen. Segmen benar-benar di jantung streaming adaptif.

Ketika file video dikodekan ke format adaptif, itu dipecah menjadi beberapa segmen. Ini adalah cuplikan singkat video, sering kali disetel ke 4 detik (meskipun dapat lebih panjang atau lebih pendek). Pada akhir setiap segmen 4 detik, Player dapat beralih ke file video yang berbeda jika perlu.

Berikut ini sebuah contoh: Mari kita bayangkan seorang anak di kursi belakang mobil orangtuanya menonton video Youtube di iPad melalui jaringan seluler. Video streaming pada 854 x 480 piksel tanpa masalah. Tapi kemudian, jalan turun ke lembah, dan kualitas koneksi jaringan seluler turun. Data mulai mengalir lebih lambat. (Ingat bahwa kita perlu mengunduh 24 frame per detik.) Jika video tersebut adalah video progresif, tidak akan ada harapan. Itu hanya akan berhenti. Tetapi dalam contoh ini, anak menonton video adaptif, melalui Pemutar Video Adaptif. Pemain Adaptif mengakui bahwa data datang dengan lambat, dan bereaksi untuk menghindari buffering. Ini beralih ke file video yang cukup kecil untuk memastikan iPad anak akan menerima 24 frame yang diperlukan untuk terus memutar video tanpa gangguan.

Adaptive streaming can change video quality every few seconds

Streaming adaptif tidak hanya untuk bepergian. Internet pada dasarnya adalah jaringan koneksi dan sistem yang sangat kompleks dan kinerja sistem ini terus berubah. Streaming adaptif telah menjadi bagian penting dari pengiriman video di internet.

Written by Mohammad Johan Rajabi
Saat ini bekerja di salah satu perusahaan Media Broadcasting nasional, di sela-sela kesibukan sebagai Chief Of IT, sering mengisi waktu dengan menulis seputar dunia IT dan Broadcast di beberapa website https://rajabi.me , https://alloperator.com dan https://www.arenastreaming.com

Leave a comment